Tribute... A.R. Ismail (8/10/1929-15/1/1995) Pencipta Lagu Yang Tidak Patut Kita Lupakan (Update: 24/11/2016)

1. Bisikan Hati 2. Senja Berulang Senja 3. Dimanakah Cintamu 4. Aku Kecewa 5. Berikan Ku Sinar Harapan >> Kliks Disini

Tuesday, April 17, 2012


CERITA LUCU MAT SENTOL

LUCU DAN ????? MUNGKIN RAMAI YANG TIDAK TAHU
Cerita: Mat Sentol
Foto Dari Pelbagai Sumber
Di Edit Di Semak & Di Susun: Zaini Yusop


OLEH MAT SENTOL

DI SANA rumah Asmah, di belakang rumahnya, rumah Maimon dan Zaharah menyewa disebelah biliknya. Di kanan rumah Ramlah, tersergam sebuah rumah yang agak istimewa potongannya.

Kalau berdiri dari tingkap rumah yang istimewa itu nampaklah rumah aku yang memakai air condition dari langit! Aku katakan begitu sebab atap rumahku itu berlubang-lubang, dindingnya pula penuh dengan istana anai-anai.

Aku pun hairan mengapa anai-anai ini suka tinggal bersama-sama aku? Padahal rumah Badariah yang aku katakan istimewa itu, anak semut pun tak mau merayap didindingnya.

Biarlah orang lain kaya dengan harta benda wang ringgit, tapi aku cukuplah dengan kaya semut anai-anai.

Sebaliknya adakah rumah yang istimewa itu akan tetap diduduki oleh Pak Man, Mak Mah dan Badariah yang menjadi lampu hatiku itu?

Tidak! tidak!... sebab rumah istimewa itu bukanlah rumah Pak Man sendiri, hanyalah dia menyewa dari hak taukeh Ah Meng.

Jikalau taukeh Ah Meng hendak memakai rumahnya terpaksalah Pak Man mengundurkan diri dari istana permai itu. Tak dapat tidak Badariah, lampu hatiku, pun ikut bersama ayah dan ibunya.

Tentu pula gelap kampung ini buat aku dan aku terpaksa keluar dari rumahku.

Jikalau sang maharaja anai-anai telah memperluaskan kuasanya disuatu kawasan dinding..., sebelum sang maharaja anai-anai dan askar-askarnya mengambil tindakan, aku telah mengambil keputusan hendak memperbesarkan kuasa jiwaku supaya aku dapat memiliki sebuah istana sebagaimana taukeh Ah Meng memberi tumpangan kepada Pak Man!!!

Aku manusia biasa, mengapa tak boleh? Sedangkan binatang semut anai-anai yang kecil itu jiwanya besar, bekerja siang dan malam tak tau penat lelah, sehingga ia sanggup mengusir aku dari rumah aku sendiri untuk bermaharajalela.

Kebetulan pada saat itu juga, sedang aku berangan-angan seorang, aku lihat Atan, adik Badariah, berdiri tercegat ditangga sambil menunjukkn sehelai sampul surat yang berat ku rasa. Tak lengah lagi aku seluk saku aku menghulurkan wang saguhati 20 sen kepada posman Badariah itu.

Layangan yang semerbak harum itu aku buka terkembar bersama sehelai saputangan yang bersulam dengan rangkaian dua huruf RB yang bermakna namaku dan Badariah. Tetapi apabila aku buka pula lipatan lembaran itu aku ternampak dalam banyak-banyak huruf itu, huruf "bercerai kasih" yang ditulis dengan dakwat merah.

Dengan itu terus putuslah rasanya harapan hatiku hendak menatap dengan sepenuh mesra. Semakin kuat hatiku hendak meninggalkan kampung yang akan diliputi oleh senja yang tak bercahaya ini.

Biarlah aku meninggalkan Badariah sebelum aku menyaksikan dia bersanding berdua dipelamin dengan pasangannya. Aku tak dapat memberi perkataan penghabisan kepada Badariah kerana posmannya sudah balik.


BADARIAH









Hanyalah aku tutup tingkap bilikku kerana ini menjadi suatu isyarat kepada Badariah, jika aku tak ada dirumah tingkap bilikku sentiasa tertutup.

Setelah beberapa jam naik kereta sewa, pada jam 12 tengahhari aku telah sampai di bandaraya yang permai "Singapura". Tempat harapan untuk menegakkan segala cita-citaku.

Aku tak lengah membalas lembaran Badariah dengan ucapan "Selamat Pengantin Baru" dan aku kembarkan bersama-sama dengan 32 carik kertas yang bertulis "Selamat Malam", sewaktu Badariah belajar malam dengan aku di kampung dulu.

Aku pun tidak mengerti mengapa Badariah memberi "Selamat Malam" dengan tulisan yang ditinggalkan di atas mejaku. Soalan ini sengaja aku pendamkan.

Selepas setahun aku bekerja, dapatlah aku cuti seminggu. Inilah peluang aku balik ke kampung kerana melihat orang lama, lebih-lebih lagi aku telah merindukan ayah bondaku, juga kepada tiap-tiap pinang yang aku tinggalkan selama setahun.
Setibanya aku distesen aku lihat adikku, Salleh, datang berlari-lari menerkam aku menyambut bekalan baju yang ku hiaskan di dalam sebuah beg yang bertulis di luarnya "R Moon". Sengaja aku tulis agar Badariah ternampak.

Tetapi aku tak puas hati jika balik dengan tangan kosong saja. Singgahlah aku di kedai seberang jalan itu untuk membeli sedikit buah tangan.

Tak semena-mena Salleh menyatakan kepada aku, Mak Mah sudah pindah dengan menantunya baru lima hari selepas Badariah kahwin.

"Bila Badariah melangsungkan?" Aku mengulangi pertanyaan kepada Salleh.

"Baru dua bulan, dengan budak askar."

"Di mana rumahnya".

Aku pura-pura menguatkan kasih sayang aku kepada Atan kerana Salleh tahu, jika aku beli buah tangan ini memang untuk anak Pak Man dan Mak Mah itu.

Melihat keadaan aku, Salleh pun menjawab...

"Dekat Batu Empat sebelah masjid, betul-betul bertentangan dengan paip merah."

Aku pun melambai teksi lalu menuju ke rumahku. Kali ini ku rasa sunyi betul anggapan ku dulu.

Maimon dah kahwin, Zaharah kahwin, Ramlah pun sudah dilarikan jantan, tinggal anak Pak Long si Latifah. Kata orang, budak Tifah ini pun sudah ditebuk tupai, entahlah...


Macam itu ketat Pak Long menjaga anaknya akhirnya gunting juga makan lipatan. Tinggallah kelapa busuk di pokok menanti mangsanya.

Selepas aku mandi dan kali ini pakaian aku agaknya berubah dari dulu, dari pakaian pemuda-pemuda kampung. Apalagi aku dah pandai memakai 'yangkee style' lagu "Pemuda Singapura", terus aku menuju ke Batu Empat ke alamat yang diberikan adikku Salleh.

Sampai saja aku di masjid berhadapan paip merah Batu Empat, aku pun turun menuju ke sebuah rumah yang memang benar rumah Badariah, tak payah aku tanya orang-orang di situ, aku faham sendiri dengan pedoman ku. Kerana pokok-pokok bunga yang dihiasi dalam pasu sentiasa teratur di atas para-para dihadapan rumahnya.

Tetapi mengapa pula tingkap-tingkap rumah itu bertutup rapat, semuanya? Hatiku mulalah tawar, tetapi aku cuba menghalakan pandanganku ke belakang... hah!... itu aku lihat pintunya renggang dan dapurnya berasap.

Aku mulakan kalimat perkataanku "Assalammulaikum", tak lengah suara aku dijawab dari dalam... Amboi dengar suaranya pun seringgit dua puluh sen pada Cina, pulang tambang teksi, yang ku bayar tadi.

Pintu pun di tolak dari dalam, "Cikgu!! masuk Cikgu", dengan suara yang lemah dan air muka yang berseri-seri Badariah menyambut kedatangan ku. Memang dia adik beradik memanggil aku Cikgu.

Kali ini aku lihat Badariah sudah tak sipu-sipu atau malu-malu berbual dengan aku. Aku pun tak sedap hati kerana ku lihat rumahnya tiada siapa-siapa hanyalah dia seorang. Aku juga membuat soalan:

"Di mana mak... Yah?"

Mak dengan adik dan abang Suf pergi ke Melaka... Yah tak mahu pergi. Yah bencilah dengan mak abang Suf, orangnya sombong, bengis saja".



MAIMON & ZAHARAH


RAMLAH & LATIFAH

Dari sini aku mengetahui mak abang Suf yang dimaksudkan itu ialah mertuanya, dan Yusuf adalah suaminya, begitu juga pada aku Yusuf adalah musuhku mengikut kata budak-budak.

Jikalau makku diambil orang aku dapat bapak tiri, kakakku diambil orang aku dapat abang ipar begitu juga adikku diambil orang aku dapat adik ipar, tetapi jikalau kekasihku diambil orang... tentulah mereka aku cap sebagai musuhku yang besar!

Tak dapat tanduk telinga aku pulas. Angin diperutku mulalah naik ke mata terus ke dalam-dalam otak langsung aku terdiam...

Badariah menyabungkan lagi perkataannya: "Yah kahwin dengannya pun mak yang memaksa dan abang Suf kahwin dengan Yah pun maknya tak tahu sama sekali, inilah maknya memandang Yah seperti musuh," sambil Badariah mengangkat hidangan kuih hari raya ditempatkan dalam hidangan.

Sedang aku mengalu-alu angin-angin yang ada di dalam otak aku yang sempit ini, kedengaran oleh ku suara halus dari dalam bilik:

Minumlah air itu Cikgu, dan rasalah kuih patah hati."

Terperanjat pula aku dengar ada kuih patah hati pula, aku pun menjawab pelawaan Badariah dengan ketawa-ketawa kecil:

"Ho, Yah pandai juga buat kuih patah hati!... Mengapa Yah tak buat kuih putus harapan?

Aku dengar ketawa-ketawa kecil membalas dari dalam, aku pun minum dan makan kuih yang dikatakan patah hati itu iaitu kuih bangkit yang patah-patah rupanya. Sedang aku terkunyah-kunyah aku dengar suara Badariah merungut-rungut.

"Rumah ni ada radio pun tak guna, sudahlah baterinya dua biji, suaranya halus, jarumnya pun halus tak berasa...

Aku pun heran, radio mana memakai bateri dua biji ada jarum halus pula.

Perkataan Badariah dalam maksudnya, aku tak puas hati. Nak jawab juga akan perkataan itu.

"Biarlah jarumnya halus Yah, asalkan kuat bunyinya."

Badariah menjawab dengan tegasnya lagi, "Kalau jarumnya halus apa yang dirasakan Cikgu?..."

Aku cuba memegang perkataan Badariah lagi. "I mengajak you ke Singapura, you mengajak I ke Bangkok..."

Cepat Badariah menjawab, "Bukan bagus Cikgu kita pergi negeri yang belum kita pergi dan belum kita rasa hawanya. Kalau Singapura Yah biasa pergi hanya dengan naik kereta api. Tetapi kalau Cikgu hendak ke Bangkok naik kapal terbang barulah sesuai."

Aku memegang lagi perkataan Badariah dan kali ini jikalau betul sebagai jawapan yang ku simpan didalam hatiku alamat Badariah kenalah. "I tak pandai naik kapal terbanglah, Yah!"

"Oh, kalau tak pandai marilah Yah ajarkan..."

Air yang ku minum sudah tak terasa lagi, apalagi kalam rakyat yang ku kepit-kepit telah keras, merah padam mukanya, walau matanya satu tetapi pandai juga dia memilih mangsanya untuk aku. Untuk orang lain aku tak tahu. Aku pun bertanya lagi:

"Mana Yah belajar?"

"Bukankah Cikgu tahu selama dua bulan Yah dalam traning, belum lagi masuk periksa. Kalau hendak belajar marilah Yah ajarkan. Buka saja sayapnya, bila dah kembang masukkan saja gear satu. Kalau tak masuk sapu minyak grease sedikit dikepalanya."

Bila aku dengar perkataan Badariah itu tak sedar kaki aku melangkah anak-anak tangga terus menuju... menuju dimana bilik tempat suara itu berbunyi.

Wah! kali ini ku lihat Badariah luar biasa, sedang terlentang di katilnya dengan tidak dilindungi oleh seurat benang pun, ku lihat apelnya tergantung dicelah dahan dibawah lerengan bukit itu pula terletak sebuah telaga buta...

Di depan telaga itu pula ku lihat ada rumput-rumput baru hendak tumbuh, memang padang dibela untuk kapal terang naik. Dibawah padang itu, sedikit ku lihat ada tembuk putih melepak rasa ku hendak baring ditembuk itu.

Ditengah-tengah tembuk itu ku lihat ada sebuah kolam... Wah! jernih betul airnya. Aku tak tahan lagi melihatnya apalagi awang aku menolak-nolakkan aku ke tepi kolam itu, aku pun buka saja baju, seluar terus terjun kepala dulu.

Amboi sejuknya aku didalam kolam ini. Rasaku tak mahu timbul lagi, ketengah salah ketepi salah keatas pun salah, makin kebawah selalu tak tahan, aku lalu termuntah-muntah, ku rasa tubuhku telah dipeluk oleh Badariah dan pinggangku dikepitnya dengan pehanya. Setakat ini aku sudah tak berdaya lagi.

Sebentar lagi, ku dengar orang membuka pintu tetapi badan ku tak berdaya, suara tapak kaki semakin dekat... tap! suis lampu dibuka orang. Ku lihat tersergam manusia dipintu dengan sebungkus opset.

Tak lengah lagi aku pun bangun dari tidurku dengan keadaan lesu. Aku rasa seluar dalamku basah...

Rupa-rupanya, aku bermimpi.

Mustapha ketawakan aku. "Ha! ha!... Engkau selalu merepek, pergi mandi!!! Ini mi yang aku janjikan.

"Orang kata kahwin... kahwin lekas dia tak mahu", Mustapha menghalakan perkataan itu kepadaku.

"Ini bukankah sia-sia saja, engkau ditipu oleh mimpi?"

Aku diamkan saja terus pergi mandi. Lepas makan mi, aku pun tidur semula.









NORSIAH YEM JADI PENGHIAS MUKA DEPAN MAJALAH ANEKA WARNA

FAKTA___
* Cerita pendek ini telah disiarkan oleh majalah ANEKA WARNA (Bilangan 46, tulisan jawi) keluaran bulan Ogos tahun 1958 (setelah 48 tahun) ketika Mat Sentol bekerja di Cathay Keris Film.
* Mat Sentol menulis cerita ini selepas berlakon dengan P.Ramlee dalam filem pertamanya, "Hang Tuah".
* Semua gambar (selain Mat Sentol dan Norsiah Yem) tidak ada kena mengena dengan kisah yang dipaparkan. Ia hanya sekadar sebagai penghias dan penyeri cerita saja.
* Kuih patah hati dan putus harapan merujuk kepada filem P.Ramlee, "Patah Hati" dan "Putus Harapan".
* Mustapha merujuk kepada Mustapha Maarof. Mat Sentol pernah tinggal sebilik dengannya di Singapura.
* Penyiaran semula cerita pendek ini, tidak mempunyai niat memperlekehkan Mat Sentol. Ia sekadar hiburan rengan semata-mata, dan mahu memperlihatkan kreavitinya (sebagai story teller) yang serba boleh, selain sebagai pengarah filem, pelakon, penyanyi, pemusik, pelawak, pemain silap mata dan sebagainya, ramai yang sudah sedia maklum.
* Gambar Mat Sentol merupakan yang terbaru (saya ambil sendiri) ketika perbincangan untuk membuat filem dokumentari "MAT SENTOL Lain Dari Yang Lain" pada 15 Februari 2012. Ia sengaja saya black & whitekan supaya bersesuaian dengan zaman yang sudah berlalu, tahun 1958.
* Peristiwa berlaku (walaupun dalam mimpi) di Muar, Johor, tempat Mat Sentol dilahir, dibesar dan mendapat pelajaran.
* Byline oleh: Mat Sentol, Keris Film itulah yang tercatat dalam majalah ANEKA WARNA.
* Gambar penghias muka depan majalah ANEKA WARNA bilangan 46 itu, Norsiah Yem, ibu kepada Ebby Saifullah. Lain-lain cerita menarik, "Sapu Tangan Berdarah" (oleh: NINA) dan "Korban Hawa Nafsu" (oleh: M.HARNI)
* ANEKA WARNA merupakan majalah untuk bacaan ORANG DEWASA SAJA (tulisan Jawi) yang diterbitkan oleh QALAM di Singapura.


# Update akan dilakukan dari masa ke masa.



ANDA MUNGKIN JUGA MEMINATI___


FILEM KLASIK MALAYSIA
berapa banyakkah yang masih ada?


UTUSAN RADIO & TV (URTV)
genap usianya 43 tahun

SINEMATEK MALAYSIA
sudah sampai masanya diwujudkan

FESTIVAL FILEM ASIA PASIFIK KE-30
seoul menang filem terbaik

FESTIVAL FILEM MALAYSIA
perlukan reformasi menyeluruh

MICHELLE YEOH
kini, tan sri michelle yeoh

10 FILEM INDONESIA
yang diiktiraf terbaik sepanjang masa

10 FILEM BOLLYWOOD
yang terhebat sepanjang masa





KONSEP PENERBITANNYA HARUS DIPUJI

Setelah diamati buku setebal 355 muka surat ini, kesimpulannya konsep penerbitannya harus dipuji kerana ia berlainan sekali dari apa yang pernah disajikan sebelum ini. Dilihat pula dari segi kesungguhan kedua-dua insan (Datuk Aziz Sattar dan Mustafar A.R.) yang pernah mengenali P. Ramlee, banyak betul perkara yang boleh kita ambil iktibar, dan 20 tahun bukan masa yang sedikit untuk mereka menyiapkan buku yang cukup bermutu ini. Memang benar karya peninggalan Seniman Agung Tan Sri P.Ramlee tiada bandingan dan sumbangannya dalam bidang seni terus abadi dan terpahat dalam minda semua lapisan masyarakat, namun di sebalik kehebatannya, buku ini yang turut menyelitkan gambar-gambar dari filem, sinopsis, ulasan dan pengalaman kedua penulis ketika pembikinan 66 filem P. Ramlee, ada memaparkan kisah menarik antaranya bagaimana P.Ramlee menceduk idea dari filem-filem luar untuk disesuaikan dengan filem-filem arahannya - KAKAK TUA.




3 comments:

  1. Mat Sentol, Mat Sentol...
    Disamping lucu, lucah juga kau ya.
    Tapi tak mengapa, aku suka cerita kau tu.
    Lucu dan lucah.
    Kah... kah... kah...

    Mat Said, Ayer Hitam. Johor.

    ReplyDelete
  2. Mat Sentol adalah seorang pelawak & artis yang bukan saja berbakat besar tetapi amat kreatif. Beliau boleh dianggap sebagai seorang artis yang mempunyai ciri-ciri "avant garde" & bersikap "maverick" dalam melahirkan hasil-hasil seni yang terbit dari dalam dirinya. Di samping itu, beliau boleh menyanyi, melukis, menulis & mengarah. Malangnya, filem-filem lakonan & arahan beliau hampir semua diterbitkan di penghujung usia studio Cathay-Keris sebelum ia melabuhkan tirai buat selama-lamanya. Sebab itulah heroin & para pelakonnya yang lain terdiri daripada ramai muka baru. Kalaulah Dato' Loke Wan Tho masih ada, tentu Mat Sentol mendapat perhatian majikannya itu dan mungkin juga salah satu filem daripada siri filem "Mat" yang digarap oleh beliau akan dibuat dalam warna. Selepas studio Cathay-Keris tutup, Mat Sentol bergiat dalam rancangan kanak-kanak "Mat Yoyo" di TV Singapura (SBC) yang cukup 'fofular' itu. Kemudian beliau terlibat dalam beberapa filem berwarna di era pasca studio Jalan Ampas & Cathay-Keris seperti "Mat Tenggek", "Penagih Dadah" dll tetapi persembahan filem-filem tersebut agak bercelaru. Mat Sentol juga turut berkarya dalam bidang copywriting & penerbitan iklan, khususnya produk untuk kanak-kanak & yang paling diingati sekali ialah "Keropok Dendang" serta "Tora". Kenapakah Mat Sentol terus menyepi & tidak kedengaran sekarang? Adakah ia disebabkan oleh faktor usia?

    - NONAMA

    ReplyDelete
  3. Baru jumpa blog FK ni.
    Pandai juga Mat Sentol tulis
    cerita lucu dan lucah ya.
    Semoga kini Mat Sentol berada
    dalam keadaan sihat sejahtera.
    Saya suka tonton filem-filemnya

    - Effendi Hassan, JB.

    ReplyDelete