Tribute... A.R. Ismail (8/10/1929-15/1/1995) Pencipta Lagu Yang Tidak Patut Kita Lupakan (Update: 24/11/2016)

1. Bisikan Hati 2. Senja Berulang Senja 3. Dimanakah Cintamu 4. Aku Kecewa 5. Berikan Ku Sinar Harapan >> Kliks Disini

Saturday, January 11, 2014


LAYAR KITA












Oleh FADLI AL-AKITI
(TontonFilem, 31 Disember, 2013)


RAJA ROZAIMIE (KETUA PENGARAH FINAS) & DAVID TEOH

GEORGE LUCAS & BRAD PITT

THE HOBBIT & TOKAN

(Sumber: ColliderVideos)

(Sumber: MetroWealthPictures)






"Layar kita teroleng-oleng sendiri,
ditibai angin.
Lagi kita masuk ke dalamnya,
lagi menangis dengan takdirnya.
Dan keadaan sekarang semacam kita,
tidak dapat berbuat apa-apa."


Baru-baru ini aku melepak dengan seorang tersohor intelektual filem. Seorang rakan bertanya tersohor itu, "Dalam keadaan wayang Malaysia tenat sekarang, apa perkara penting yang kita perlu lakukan untuk menyelamatkannya?"

Tersohor itu dengan selamba menjawab, "Tukar kerajaan."

Ada banyak persoalan mengapa jawapan itu diberikan oleh tersohor itu (mungkin tersohor itu sengaja menyindir atau menyampaikan: Sistem yang ada sekarang sudah jelas gagal, ubah sistemnya).

Hal ini mungkin menggigit tetapi berkaitan. Jika benar, kita juga bertanya, ada berapa perkaitan kroni, anak sendiri, kawan sendiri, dan mereka yang patuh dan tunduk di bawah tapak kaki sang menteri nan berkait dengan gerak tindak permintaan seorang menteri, jika benarlah hal ini sedang dan masih juga berlaku.

Hal ini juga bertanya berapa ramaikah menteri-kroni-anak-kawan-penunduk yang syok sendiri dan menuding tunjuk arah walaupun tidak faham apa-apa pun tentang layar dan wayang.

Hal ini ditanya kerana kita juga ingin bertanya, jika ada cadangan-cadangan bernas dan patut untuk industri ini daripada orang bawahan bijak yang tidak sampai lalu dicantas oleh kroni-anak-kawan-penunduk, adakah sikap pilihan dan menutup dulang yang menentang.

Kalau tidak silap aku, aku pernah dengar, itulah yang diperlakukan kepada Benjy anak arwah Azean Irdawati apabila dia berjuang untuk pembayaran jenis royalti untuk lakonannya. Tiada sesiapa mahu mengambilnya kerana itu selepas itu. Lalu dia terpaksa lakukan hal-hal lain untuk mencari sumber rezeki.

Benarkah perkhabaran ini?

Namun persoalan menarik, menteri suatu hal, tetapi si penyampai kandungan itu suatu hal pula.

PEMBIKIN FILEM

Aku sampaikan cerita itu dalam FB aku. Ada yang bersetuju dengan pendapat tersohor itu. Ada yang menentang habis-habisan, ini jawapan-jawapan yang membuka mata:

"Aku pula rasa - penerbit dan pengarah filem di Malaysia semakin tak best dan tamak sehingga mewujudkan lambakan filem Melayu. Tak ada sangkut pautnya Kerajaan dengan kerja bikin filem."

"Kerana Finas kasi duit lalu semua orang nak buat filem, lepas tu buat filem macam celake! Finas sepatutnya tak perlu wujud pun.

Bayangkan, kalau David Teoh adalah Finas - agak-agak apa filem yang kita akan dapat tengok? Katakanlah, kita ambil U-Wei jadi menteri atau KP Finas - agak-agak dia 'block' tak filem-filem David Teoh, Pansha, or Rochang Nor? Di Indonesia tak ada Finas pun. Tetapi filem mereka banyak yang best."

"Yang jaga filem sebenarnya patut dipertanggungjawabkan kepada pembikin filem. Buat filem pun macam celake, lepas tu nak juga minta ditayangkan di pawagam."

"Untuk mengubah senario filem tempatan;

1. Penerbit filem jangan tamak haloba,
2. Pembikin filem buat filem yg betul-betul best saja,
3. Pembikin filem kena tahu bezakan apa itu filem dan apa itu telemovie untuk TV dan apa itu drama TV.
4. Majukan industri filem pendek."






"Kita nak tukar Kerajaan atas sebab yg lain, ini ok. Sebagai ilmuan, (tersohor itu) tak sepatutnya berkata begitu, ini memperlihatkan sisi bodohnya.

Kalau kita tukar Kerajaan pun, si bodoh pembikin filem sedia ada akan tetap buat filem bodoh juga. Percayalah! Jadi, tukar Kerajaan tak akan menukar senario filem kita."

"Finas tak perlu wujud. Biarkan pemain industri bersaing sesama mereka. Ha hah, masa tu baru kau akan tengok mereka nak buat filem main-main ke, tak!!!"

"Wajib tayang tak perlu wujud. Ha hah, masa tu baru kau akan tengok mereka tak akan buat filem lagi dah, dan kita akan dapat tengok "Captain Phillips" berulang-ulang kali, selama 3 bulan, ha... ha..."

"Pandangan aku bab filem tak boleh harap pada kerajaan, kerajaan apa pun. Melainkan orang filem belajar berdikari, jangan bergantung pada wajib tayang. Bersaing dengan kualiti.

Bebaskan industri kreatif. Tak payah rajin sangat nak menapis. Musuh kebebasan akan jadi musuh pasaran."

"Industri filem tenat, kerana pemikiran playernya tenat. Tidak kreatif dan innovatif. Terlalu bergantung pada yang ada. Tidak mahu, 'think out of the box'. Tidak mahu duduk sepakat. Cari satu jalan untuk mentarbatkan industri. Masing-masing buat hal sendiri."

Saya setuju dengan semua reaksi kawan-kawan itu.

Baru-baru ini, ada kawan yang mengeluh. Dia dibayar ciput untuk mengarah sebuah 'telefilem' dan tup-tup, telefilem itu dibawa ke layar. Dia naik malu nak promo pun 'filem' tu.

Penerbit sekarang berani bayar ciput supaya pengarah dan kru buat ala-kadar dan ala-kadar ini ditayangkan, dan lantas 'buat duit juga apa', lalu sistem 'buat duit' ini diteruskan dan diteruskan.

David Teoh merupakan antara pendorong pembikinan sistem sebegini. Tapi celake-celake David pun, belanja sebuah filemnya RM500,000, sebuah pembikinan, dan sekurang-kurangnya dia sedang mencuba membikin beberapa yang 'bolehlah cuba masuk pertandingan' walaupun setakat ini tersasar dan masih indah khabar dari rupa.

Bagi aku, orang macam David Teoh ni patut sumbang sejuta dua untuk para pembikin muda/lama yang mau bikin filem eksperimental/sendiri/art-house dan bagi pengarah itu buat filem mereka sebagai amal jariah.

ORANG KEBANYAKAN

Inilah yang dibuat kadang-kadang oleh beberapa penerbit macam Brad Pitt, Robert Redford, George Lucas dan Harvey Weinstein. Kalau tidak, Terence Mallick dan Stanley Kubrik takkan dapat buat filem lagi.

Hal ini pun berkenaan perbincangan aku di Sudut Pandang Astro Awani bersama Hasnul Rahmat, Rewan Ishak, dan Fikri. Teapi aku sedar sesuatu, cakaplah apa kau nak cakap, harga barang naik, penonton peduli apa?

Penonton hanya bena untuk membeli filem yang dia puas dalam keadaan terdesak sekarang. Dari RM12, baik dia tonton Jackie Chan yang tentu mesin bintang itu cukup serba-serbi aksi dan kepuasan daripada tertanya-tanya jika "Cikaro" atau "Tokan" dapat memberikannya kepuasan, judul saja pun dia dah tak tahu apa isi filem tu.

Apatah lagi dengan sekuel "The Hobbit" 3 jam yang sah-sah berbaloi dengan CGI tinggi kalau nak banding dengan filem cikai Malaysia durasi bawah 2 jam.

Ya, keduanya, persepsi orang masih belum berubah, walaupun kita sudah ada dulu dengan "Pemburu", kemudian "Kaki Bakar", "Layar Lara", dan terkini, "Songlap".

Kesian layar kita sekarang. Era depresi-ekonomi merosot 1930an orang putih ke pawagam kerana tiket murah sedangkan harga barang tinggi. Orang kebanyakan dapat lepaskan sakit jiwa mereka dengan senyum tawa watak sebalik layar.

Malaysia sekarang? Harga barang tinggi. Harga tiket pun tinggi. Kau ingat mereka senang-senang nak beli dan tonton "Cikaro" atau "Tokan"?

Aku suka dengan sikap Rewan dalam Sudut Pandang malam tu. Dia bersikap positif, penilaian baik dan buruknya filem harus diubah, bukan terletak bawah persoalan keuntungan ekonomi semata-mata tetapi kepuasan dan reaksi penonton terhadapnya (dan dia tidak pun bercerita tentang anugerah). Ini sikap yang benar terhadap seni, dan harap-harapnya sedikit demi sedikit disedari.

Namun, berapa ramaikah yang mahu terimpi dengan hal begitu?

Apa yang salah dengan sistem kita sekarang?

Sampai hari ini, kita masih bertanya, dalam Festival Filem Malaysia, apakah maksud cerita asal dan apakah maksud lakonlayar? Jelas dan fahamkah Malaysia, hal ini hanya berlaku di Malaysia?

Sila rujuk penganugerahan antarabangsa jika hal itu ada.

Kemudian, kita terdengar cerita bagaimana ada pengarah tersohor yang ambil lakonlayar penulis lalu menjadikannya 'shooting script' dan dipanggilnya: lakonlayar. Inilah dosa filem kita yang sampai sekarang dibiarkan berleluasa.






Aku teringat dengan adaptasi filem "The Exorcist" William Peter Blatty yang mana pengarahnya, William Friedkin, mengarahkan sang penulis agar jangan terlalu 'ambitious' dan tulis lakonlayarnya mengikut novelnya. Blatty mengikut tetapi masih cuba-cuba sampaikan imejan lain.

Friedkin ubah draf itu pada 'final script' lalu pada 'shooting script' (skrip yang dibuat oleh pengarah untuk masukkan setiap teknik syot kamera dan latar dengan penuh, kerja ini hanya dilakukan oleh pengarah saja dan memang tanggungjawabnya, intepretasinya) dan 'papan cerita'.

Tetapi sewaktu kredit, Friedkin tetap pengarah dan Blatty ialah 'penulis lakonlayar'.

Berapa ramaikah pembikin filem yang melakukan hal ini?

Persatuan filem kita juga masih lemah, baik bernama Seniman, penerbit, pengarah, dan setentunya Penulis. Kita tidak nampak mana-mana Guild lagi dicipta.

Bagi aku, persatuan yang sedia ada ini macam persatuan main-main, yang aku bayangkan seperti satu taman permainan yang alat kelengkapannya sudah ralat dan rosak tapi masih ada yang mahu bermain lagi.

Dan mereka senang dan tuli saja dengan arahan permintaan dan permainan penerbit, menarik dan menolak mereka apabila perlu. Di manakah hak seorang penulis, pelakon, kru dan pengarah yang sebenar-benarnya?

Setakat yang aku lihat, penulis lakonlayar di Malaysia ini yang paling bangsat hidupnya. Dipermain-mainkan kiri dan kanan, baik penerbit mahupun pengarah.

Mereka tidak ada hak royalti, dibayar sekali saja apabila 'siap kerja' dan kerjanya itu kadang-kadang ditarik jadi 'lakon layar' oleh pengarah.

Tanya sahajalah penulis skrip sebenar filem "Embun" dan mengapa sampai sekarang dia sudah tidak ambil pusing dengan dunia filem ini. Sebuah penerbit besar melakukan hal ini:

Mereka mengambil hak cipta penulisan seorang penulis dengan suatu bayaran yang kononnya lumayan (bayar sekali saja) lalu atas hak penerbit itulah untuk menjadikan skrip itu drama atau filem atau filem kemudiannya drama, di sinilah terbentuknya sistem 'Panel Skrip' tersebut.

Permainan ini terus saja diteruskan tanpa apa-apa bantahan, kerana dengan mudah, penulis hanya mahu cari makan, tidak berani melawan.

Hidup yang bangsat, bukan?

Di Amerika, kita dapat melihat bagaimana nama seperti Alan Ball diangkat menjadi sesuatu. Bayangkan, penulis itu kuat, lalu filemnya atau dramanya meletup.

Orang mula mencarinya, meminta nasihatnya untuk mengubah bentuk cerita suatu drama, menjadi perunding, atau mohon cerita baru.

MENJADI PENERBIT

Lalu dia diberi ruang untuk menjadi penerbit (Joss Whedon antara yang paling terkenal). Si penulis/penerbit inilah yang membentuk konsep suatu cerita. Dan dramanya berjaya. Lalu si penulis diberi peluang kadang-kadang pula mengarah atau menerbit filem pula.

Penulis mereka diangkat pada suatu ruang yang tinggi. Penulis menyampaikan idea, dan idea ini digarap dan diperkembangkan.

Kini aku ingin bertanya, berapa banyak tangankah yang mengacau suatu cerita milik penulis di Malaysia? Kenapa persoalan ini terjadi? Adakah penulis kita rata-ratanya bodoh dan lemah?

Mungkin itu puncanya.

Mungkin kita masih tak ramai penulis yang baik? Atau penulis yang baik ada tetapi dipermain-mainkan oleh penerbit dan pengarah sampai dia merajuk untuk melayar lagi dalam perjuangan pembikinan?

Setiap satu jujukan profesi ini semacam tidak terkembang lalu duduk dalam ruangnya masing-masing. Hanya kadang-kadang saja, sang pelakon akan menulis dan mengarah filem, dan kadang-kadang jadi penerbit. Itulah kitaran yang berlaku dalam dunia filem kita.

Jika setiap jujukan itu tidak pandai menjaga pertimbangan manusiawi dan kebajikan hak setiap jujukan lain itu, percayalah, tidak akan terjadi suatu perubahan. Dan percayalah, penonton tidak ada masa untuk itu.

Mereka hanya mahu menonton hasil yang baik dan puas untuk mereka habiskan separuh duit gaji mereka, pada era semuanya barang mahal dan mencengkam mereka sekarang.


# Artikel ini diedit oleh Zaini Yusop untuk disesuaikan dengan cara dan corak FKM. Diharap Fadli tidak berkecil hati.






# Update akan dilakukan dari masa ke masa.



ANDA MUNGKIN JUGA MEMINATI___


FILEM KLASIK MALAYSIA
berapa banyakkah yang masih ada?


SIPUT SERAWAK
begitu kecewa gagal jadi pengarah filem

A.R. TOMPEL
lawaknya mencuit dan menggelikan hati

R. AZMI
berada dalam kamar sepi dalam kesepian

AHMAD MAHMOOD
ahmad mahmood bintang di langit seni

LATIFAH OMAR
ikon era gemilang filem melayu


SALMAH AHMAD
kejelitaannya terletak didagu, ya tak?






KONSEP PENERBITANNYA HARUS DIPUJI

Setelah diamati buku setebal 355 muka surat ini, kesimpulannya konsep penerbitannya harus dipuji kerana ia berlainan sekali dari apa yang pernah disajikan sebelum ini. Dilihat pula dari segi kesungguhan kedua-dua insan (Datuk Aziz Sattar dan Mustafar A.R.) yang pernah mengenali P. Ramlee, banyak betul perkara yang boleh kita ambil iktibar, dan 20 tahun bukan masa yang sedikit untuk mereka menyiapkan buku yang cukup bermutu ini. Memang benar karya peninggalan Seniman Agung Tan Sri P.Ramlee tiada bandingan dan sumbangannya dalam bidang seni terus abadi dan terpahat dalam minda semua lapisan masyarakat, namun di sebalik kehebatannya, buku ini yang turut menyelitkan gambar-gambar dari filem, sinopsis, ulasan dan pengalaman kedua penulis ketika pembikinan 66 filem P. Ramlee, ada memaparkan kisah menarik antaranya bagaimana P.Ramlee menceduk idea dari filem-filem luar untuk disesuaikan dengan filem-filem arahannya - KAKAK TUA.




No comments:

Post a Comment